I'm Sorry

Assalamualaikum w.b.t



Harini aku terpanggil lagi untuk menconteng disini. Bila rasa ingin menulis dan bila bukak aje laptop, terus lidak kelu untuk bercerita kat sini. Bila rasa tak ingin menulis tapi macam2 perasaan ingin menulis.


Hurm harini 10 August 2012, hanya Tuhan je tahu betapa hancur dan kecewanye aku. Betapa aku menyesal sebab terlampau ikot perasaan.

Hariz, aku mintak maaf sangat2 dengan kaw ape yang dah jadi tadi. Aku tahu aku tak tunaikan janji aku untuk tak pressure kan kaw dan marah kaw. Seriously, aku macam tak sedar ape yang aku cakap tadi. Aku cakap dalam keadaan marah. Aku tahu kaw pressure and terasa dengan kata-kata aku, Tapi seriously hariz, lansung tak terniat dihati ni nak pressure kan you. Aku menyesal gile sekarang. Maafkan aku.


Yess memang ta patot ape aku buat tadi. Tapi aku luahkan aku cakap kan sebab aku nak selamatkan perhubungan ni. Aku taleh control emosi sebab aku terlampau tahan geram kat kaw. Time aku pandang kaw, time tu aku rasa macam aku na pandang kaw je aku nak kaw ade depan aku selamanya.. Tapi at the same time, aku rasa macam nak lempang pipi kaw. Tapi aku cube sabar aku control, aku tanak malukan kaw sebab kat situ ramai orang. Aku cool, aku mesej member baek aku tapi tade sorang pon dapat tenangkan aku. Tu pasal aku terus sembur kaw dengan kata2 and soalan2  tadi. But now aku menyesal gile. Aku tak tahu ape aku dah cakapkan tadi. Otak aku kosong.


Aku rase macam nak lari jaoh2. Aku tanak ingat kejadian tadi. Aku tahu salah aku. Aku mintak maaf. Anggaplah ape aku cakap tadi kaw ta penah dengar and aku ta penah luahkan. Aku mintak maaf sangat2 Hariz. 


Actually aku ajak kaw jumpe arini sebab nak clearkan everything. Nak pulihkan keadaan. Tapi aku tahu ni sume salah aku. Aku tak profesional. Aku tak pikir sebelum aku cakap. 

Kalau kaw bace ni, seriously aku mintak maaf sangat2. Anggaplah yang aku cakap tadi just mimpi kaw. Bukannya nyata. Maafkan aku Hariz. Aku menyesal. 















Actually aku ade tempah chocolate, aku nak pujuk kaw. Tapi aku tak sangka, camni lak jadi nya. Kaw ta sempat rase chocolate ni kan. Aku mintak maaf sangat2. Kalau aku tak ikot perasaan tadi, mesti kaw da dapat rase kan. Aku mintak maaf hariz. Mintak maaf sangat2. Aku tahu kaw pressure. Aku kenal kaw riz. Dari riak muka kaw aku da tahu. Dari muka serabai kaw aku tahu aku kenal. Tapi aku mintak maaf sangat2. Aku tak bermaksod pon sume ni. 


 MAAFKAN AKU HARIZ........

No comments:

Post a Comment

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...